Assalamualaikum. Welcome to my blog! ;)

Aug 28, 2016

Beautiful Sunrise & Sunset at Sebong Pereh

Di desa Sebong Pereh, rumah yang aku menginap adalah rumah milik bapak setiausaha desa. Rumahnya betul-betul di depan pantai dan juga musolla. Alhamdulillah, diberi peluang untuk melihat kebesaran dan keindahan ciptaan Allah hampir setiap hari dalam masa sebulan.
Subhanallah, maha suci Allah yang menciptakan segala kejadian alam. :)

Yukk, kita tengok foto-foto yang aku dah tangkap. Sebenarnya, terlalu banyak foto yang diambil. Tapi, aku kepilkan empat je dekat sini. Foto terbaik? Taklah, ini sebab foto yang palig awal ditemui. Haha

           
Foto di atas diambil semasa aku ikut adik2 desa pergi berkarang dekat laut. Apatu berkarang? InshaAllah, nanti kita cerita lain kali. Balik2 dari berkarang terus cari sarapan, lapar nak oiii awal2 dah menghilang. Hihi


Pagi pertama di desa Sebong Pereh. Dalam jam 5.30++ waktu Indonesia.
Di bawah ini pula foto senja sebelum maghrib. Memang subhanallah, sangat cantikkkkk. :')



Macam mana? Cantikkan? :)
Apapun, stay tuned untuk foto-foto yang sangat banyak lagi. InshaAllah I will update soon. ;)

Aug 26, 2016

Assalamualaikum Malaysia.


Semalam, dalam jam 7.30 kami tiba di  pelabuhan Stulang. Alhamdulillah..
Maaf. Sebab perancangan saya sebenarnya nak update entry tiap2 hari semasa ke Kepulauan Riau, tapi rupa-rupanya haya mampu update pada hari pertama. Internet kurang laju dan aktiviti juga agak full di sana. Gomen!

Sebulan yang cukup-cukup mengajarku banyak perkara. Melalui pahit dan manis bersama-sama teman yang sudah seperti darah daging sendiri. Perpisahan yang sangat memeritkan. Namun, itulah lumrah yang harus dilalui. Setiap pertemuan pastinya akan ada perpisahan.

Assalamualaikum Malaysia. 😊
Selamat tinggal Indonesia. 😭
Sebulan yang cukup bermakna.
Mengajar erti hidup dan budaya.
Berkenalan dengan sahabat tercinta.
Moga kekal hingga ke syurga.

Sedih mahu tinggalkan teman2 yang sudah seperti adik-beradik.
Sedih mahu tinggalkan ibuk2 dan bapak2 yang melayan kami seperti anak kandung.
Sedih mahu tinggalkan anak2 yang sangat menghargai kami.
Namun, perpisahan ini bukan bererti melupakan.

Terima kasih kerana mengajarku erti memberi dan menerima.
Terima kasih kerana mengajarku erti kesusahan dan kesenangan.
Terima kasih kerana mengajarku erti bersyukur dan bersabar.
Terima kasih Sebong Pereh.
Terima kasih untuk semuanya.
Sahabat baru ditambah-tambah, sahabat lama jangan ditinggalkan.
Prof. Dr. Syafsir Akhlus, M.Sc
Semoga ketemu lagi. Mampir-mampirlah ke Malaysia. Desa Sebong Pereh, Kepulauan Riau pasti sentiasa di hati. :')

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
COPYRIGHT © BY ANA FATIHAH SINCE 2011